Rabu, 15 Februari 2012

Ku paksa mami tiriku untuk bersetubuh

perkenalkan namaku ari, kelahiran 1978, pembaca yang budiman kejadian ini terjadi sekitar 15 tahun silam waktu aku duduk di bangku sekolah menengah kejuruan, di sebuah kota di provinsi sulawesi..
awal cerita pada saat itu, mamiku dan papih cerai... alhasil mereka resmi pisah. sejak kejadian itu aku pun mulai jarang pulang ke rumah, karena keadaan rumah yg selalu sepi mmbuat tdk betah dirumah... kerana sejak resmi pisah mamiku pulang kerumah nenekq alias orang tua mamiku. dan sejak itu juga aku tnggal bersama papih, setiap hari papih pulng malam sibuk dengan kerjaanya dan aq sepulang dari sekolah hanya seorang diri di rumah bersama seorang pembantu. kejenuhan ini membuatku mencari suasana di luar rumah. aku mulai mengerti dan mengetahui tempat - tempat hiburan malam dan aku selalu pulang larut malam dalam kondisi mabuk. 
setelah beberapa bulan kejadian ini berlangsung, papihku mungkin memperhatikan perubahan pada diriku yang selalu terlambat bangun pagi. dan suatu hari tepatnya hari sabtu papihku tidak pergi ke kantor yg ternyata memang tanggal merah. pagi itu papih memanggilku dan mengajaku ngobrol sambil menyantap hidangan pagi.perlu pembaca ketahui sejak kecil aku memang lebih dekat dengan papih ketimbang mamih., sehingga pada saat mereka cerai aku memilih ikut dengan papih. panjang lebar kami bercengkrama berdua mulai kegiatan ku disekolah sampai akhirnya papih mempertanyakan perubahan prilaku pada diriku,
" Ri... akhir-akhir ini papa lihat kamu sering terlambat bangun pagi...? " kata papih
" agh... ngga pih kadang kadang aja low kecapean ..." jawab ku enteng. namun papih tidak berhenti disitu saja bertanya padaku. " terus papih dengar juga kamu sering mabok  kalau pulang...? tanya papihku lagi. perlu pembaca ketahui papihku orang lembut dan tidak pernah langsung memarahi ku tanpa tau pasti kenapa dan mengapa sesuatu tu terjadi. aku hanya diam dan menunduk , papih melihat hal itu dan dia bertanya lagi 
" papi minta kamu cerita kalau memang ada hal atau uneg-uneg yang membuatmu berubah kayak gitu..." kata papih. " papi juga tau mungkin kamu kecewa dengan terjadinya perpisahan papih dengan mamihmu... tapi kamu jangun larut dalam kesedihan toh jika kamu rindu sama mamih, kamu bisa ketemu pergi kerumah nenek dan kamu juga jangan sedih kan masih ada papih yang akan selalu menemani kamu..." kata papih.
" iya pih ..... " jawabku. " ari hanya merasa sepi aja pih ..... setiap pulang dari sekolah biasanya ada mamih yang seslalu nemenin ari makan main nyanyi dan macam-macam deh pah.... jadi ari betah ....dan ngga kesepian kayak sekarang.....!!!' keluh ku. rupanya papih mengerti hal itu.karena papih langsung menjawab..." ari .... papih sadar akan hal itu tapi papih juga akut kalau papih menikah lagi.... apakah ari bisa menerima......??? " kata papiku.
".....yah kalau memang papih mau menikah lagi ya nikah aja pih hanya satu syarat dari ari.....? " kataku... dan papihku langsung bertanya balik " maksud kamu apa itu......? " ya kalau papih mau menikah harus dengan wanita yang bisa menerima ari dan menyayangi ari pih.... ? "   oh.... " kata papih ".
"papih ngga mau buru - buru cari pengganti mamihmu .....? jawab papihku
" mang papih ngga kesepian ...... ? jawabku....
"nantilah papih fikirkan dan harus cari yang sesuai dengan syaratmu kan ri.....?  kata papih. sambil berdiri dan pergi kekamar kecil.
sementara aku asyik nyantap hidangan tape goreng yang di buat bi sari.... pembantuk dan tiba - tiba terdengan suara papih ...." ri ntar kamu mau kemana.... ? tanya papihku...
' ngga kemana mana pih... mang mau kemana pih... ? jawabku balik bertanya..
" kita cari sarapan diluar yuk... ?? " ajak papih.
" dimana pih...? jawaku
" terserah kamulah....dimana aja yang penting kamu happy...? jawab papih
" ok pih... ada satu tempah asyik banget tempatnya....? jawabku
" ok kalau begitu.... papih mandi dulu .... dan kamu dah mandi belum .... ? tanya papih
" iya pih aku mandi skarang...." jawab ku
sambil beranjak dari tempat duduk aku langsung menuju ke kamar ku begitu juga papih.

2 komentar: